Amalan Surah Ini Tiap Malam Akan Terhindar dari Kemiskinan

Jakarta-Surah Al Waqiah adalah surah ke-56 dalam urutan mushaf Al-Qur’an dan terdiri dari 96 ayat. Menurut sebuah hadits, membaca surah Al Waqiah setiap malam akan terhindar dari kemiskinan atau kefakiran.

Hadits ini dikeluarkan oleh al Harits bin Abu Usamah dalam Musnad-nya, Ibnu Sunniy dalam Amalul Yaum wal Lailah, dan Al Baihaqi dalam Syu’abul Iman dari Abdullah bin Mas’ud RA yang mengatakan bahwa Rasulullah SAW bersabda,

من قرأ سورة الواقعة في كل ليلة لم تصبه فاقة أبدا

Artinya: “Barang siapa membaca surah Al Waqiah setiap malam, maka dia tidak akan jatuh miskin selamanya.”

Menurut catatan detikHikmah, terdapat perawi yang lemah dalam hadits tersebut, yakni Abu Syuja’. Al Imam Adz Dzahabi rahimahullah mengatakan, Abu Syuja’ adalah orang yang tidak dikenal. Status hadits ini turut disepakati oleh Imam Ahmad, Imam Abu Hatim Ar Razi dan lainnya.

Terlepas dari status hadits tersebut, membaca surah Al Waqiah secara rutin merupakan suatu kebiasaan para ulama terdahulu. Hal ini dikatakan Imam Al Ghazali sebagaimana termuat dalam Fathul Qadir.

ﻭﻗﺎﻝ اﻟﻐﺰاﻟﻲ: ﻳﻌﺘﺎﺩ ﺃﻭﻟﻴﺎﺅﻧﺎ ﻣﻦ ﻗﺮاءﺓ ﺳﻮﺭﺓ اﻟﻮاﻗﻌﺔ ﻓﻲ ﺃﻳﺎﻡ اﻟﻌﺴﺮﺓ

Artinya: “Wali-wali kita membiasakan membaca surah Waqiah di hari-hari yang sulit.”

Perintah Membaca Al-Qur’an
Surah Al Waqiah adalah surah yang terletak pada juz 27 Al-Qur’an. Allah SWT telah memerintahkan hamba-Nya untuk membaca Al-Qur’an melalui firman-Nya dalam surah Al Muzammil ayat 1-4,

يٰٓاَيُّهَا الْمُزَّمِّلُۙ ١ قُمِ الَّيْلَ اِلَّا قَلِيْلًاۙ ٢ نِّصْفَهٗٓ اَوِ انْقُصْ مِنْهُ قَلِيْلًاۙ ٣ اَوْ زِدْ عَلَيْهِ وَرَتِّلِ الْقُرْاٰنَ تَرْتِيْلًاۗ ٤

Artinya: “Wahai orang yang berkelumun (Nabi Muhammad), bangunlah (untuk salat) pada malam hari, kecuali sebagian kecil, (yaitu) seperduanya, kurang sedikit dari itu, atau lebih dari (seperdua) itu. Bacalah Al-Qur’an itu dengan perlahan-lahan.”

Dalam surah Al ‘Ankabut ayat 45 Allah SWT juga berfirman,

اُتْلُ مَآ اُوْحِيَ اِلَيْكَ مِنَ الْكِتٰبِ وَاَقِمِ الصَّلٰوةَۗ اِنَّ الصَّلٰوةَ تَنْهٰى عَنِ الْفَحْشَاۤءِ وَالْمُنْكَرِ ۗوَلَذِكْرُ اللّٰهِ اَكْبَرُ ۗوَاللّٰهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُوْنَ ٤٥

Bacalah (Nabi Muhammad) Kitab (Al-Qur’an) yang telah diwahyukan kepadamu dan tegakkanlah salat. Sesungguhnya salat itu mencegah dari (perbuatan) keji dan mungkar. Sungguh, mengingat Allah (salat) itu lebih besar (keutamaannya daripada ibadah yang lain). Allah mengetahui apa yang kamu kerjakan.

Ada banyak keutamaan bagi orang yang membaca Al-Qur’an. Salah satunya, seperti dikatakan Imam an-Nawawi dalam Kitab Riyadhus Shalihin, akan menjadi syafaat kelak di hari kiamat. Hal ini bersandar pada sebuah hadits yang berbunyi,

عن أَبي أُمامَةَ رضي اللَّه عنهُ قال : سمِعتُ رسولَ اللَّهِ صَلّى اللهُ عَلَيْهِ وسَلَّم يقولُ : « اقْرَؤُا القُرْآنَ فإِنَّهُ يَأْتي يَوْم القيامةِ شَفِيعاً لأصْحابِهِ » رواه مسلم

Artinya: “Dari Abu Amamah RA, aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, ‘Bacalah Al-Qur’an, karena sesungguhnya ia akan menjadi syafaat bagi para pembacanya di hari kiamat.’” (HR Muslim)

Bacaan Doa setelah Membaca Surah Al Waqiah
Disebutkan dalam Kitab Khalashah Nabawiy karya al-Habib Umar bin Muhammad bin Hafidz, dianjurkan untuk membaca doa setelah membaca surah Al Waqiah. Berikut bacaannya:

اَللَّهُمَّ صُنْ وُجُوْهَنَا بِاْليَسَارِ,وَلاَتُوهِنَّابِاْلاِقْتَارِ , فَنَسْتَرْزِقَ طَالِبِيْ رِزْقِكَ وَنَسْتَعْطِفَ شِرَارَخَلْقِكَ وَنَشْتَغِلَ بِحَمْدِ مَنْ اَعْطَانَاوَنُبْتَلَى بِذَمِّ مَنْ مَنَعَنَاوَاَنْتَ مِنْ وَرَاءِذَلِكَ كُلِّهِ اَهْلُ اْلعَطَاءِ وَاْلمَنْعِ . اَللَّهُمَّ كَمَاصُنْتَ وُجْوُ هَنَاعَنِ السُّجُوْدِاِلاَّلَكَ فَصُنَّاعَنِ اْلحاَجَةِاِلاَّاِلَيْكَ بِجُوْدِكَ وَكَرَمِكَ وَفَضْلِكَ , يَااَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ (ثلاثا) اَغْنِنَا بِفَضْلِكَ عَمَّنْ سِوَاكَ . وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَامُحَمَّدٍ وَعَلَى اَلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمَ

Bacaan latin: Allahumma shun wujuhana bil yasar wala tuhinna bil iqtar fanastarziqa tholibi rizqika wa nasta’thifa syiroro kholqika wa nasytaghila bihamdi man a’thona wa nubtala bi zammi man mana’ana wa anta min wara-i zalika ahlul ‘atho-i wal man-‘i

Allahumma kama shunta wujuhana ‘anis sujudi illa laka fa shunna ‘anil hajati illa ilaika bijudika wa karomika wa fadhlika ya arhamar rohimin wa shollallohu ‘ala sayyidina muhammadin wa ‘ala alihi wa shohbihi wa sallam

Artinya: “Ya Allah, jagalah wajah kami dengan kekayaan, dan jangan hinakan kami dengan kemiskinan sehingga kami harus mencari rizki dari para pencari rizki-Mu, dan minta dikasihani oleh manusia ciptaan-Mu yang berbudi buruk dan sibuk memuji orang yang memberi kami dan tergoda untuk mengecam yang tidak mau memberi kami. Padahal Engkau di balik semua itu adalah yang berwenang untuk memberi atau tidak memberi.

Ya Allah, sebagaimana Engkau menjaga wajah kami dari sujud kecuali kepada-Mu, maka jagalah kami dari keperluan selain kepada-Mu, dengan kedermawanan-Mu, kemurahan-Mu, dan karunia-Mu, wahai Yang Paling Penyayang di antara semua penyayang. Cukupkanlah kami dengan karunia-Mu dari siapa pun selain Engkau. Semoga Allah merahmati junjungan kami Nabi Muhammad beserta keluarganya dan para sahabatnya, juga semoga Allah memberi keselamatan.” []

(Sumber | DETIK.COM)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *