oleh

Banda Aceh Kirim Guru Belajar ke Malaysia

FOTO | ISTIMEWA
FOTO | ISTIMEWA

Banda Aceh-Pemerintah Kota Banda Aceh akan mengirimkan guru-guru untuk belajar ke Malaysia. Langkah ini dilakukan dalam rangka meningkatkan mutu pendidikan di kota Banda Aceh.

Wakil Walikota Zainal Arifin, Selasa, 16 Januari 2018, mengatakan, kemajuan suatu daerah tidak terlepas dari SDM yang handal, berkualitas dan bertanggung jawab. Karenanya, untuk menciptakan kualitas SDM tersebut, maka diperlukannya sistem dan pengelolaan pendidikan yang lebih profesional melalui jalur akademis.

“Hal ini sejalan dengan misi Pemko Banda Aceh, dimana pendidikan merupakan hal yang utama dalam memajukan suatu daerah. karenanya, meningkatkan kualitas pendidikan di Kota Banda Aceh kearah yang lebih baik menjadi fokus kami,” ujar Zainal.

Masih kata Zainal, guru harus lebih dinamis dan kreatif dalam mengembangkan proses pembelajaran peserta didik. Guru di masa mendatang harus lebih peka dan memahami terhadap informasi dan pengetahuan yang sedang tumbuh dan berkembang.Karena di masa depan guru bukanlah satu-satunya orang yang lebih pandai di tengah-tengah peserta didiknya.

“Jadi kesempatan melanjutkan program pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi merupakan hal yang sangat bermanfaat bagi diri sendiri dan ilmunya dapat disebarkan ke peserta didik nantinya,” tambah Wakil Walikota.

Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Banda Aceh, Syaridin, mnejelaskan, tahun ini Pemko akan kembali mengirimkan sejumlah guru belajar ke Fakultas Pendidikan dan Pembangunan Manusia UPSI, Perak Malaysia.

“Kita akan kirim guru belajar ke UPSI program Prodigy, tentu kita seleksi dulu. Jumlahnya belum kita tentukan karena kita lihat kurs Ringgit dulu,” ujar Syaridin.

Disebutkan dia, tahun 2017 lalu pihaknya telah mengirimkan guru SMP sebanyak 32 orang. Untuk tahun 2018 yang akan dikirimkan adalah guru PAUD dan SD.”Semua ini kita lakukan sesuai dengan cita-cita Pemerintahan Amin-Zainal yang ingin terus meningkatkan kualitas pendidikan di Banda Aceh sebagai kota Pendidikan di Aceh,” sebut Syaridin.[]

Reporter | Hendra S

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed