oleh

Jenazah COVID-19 Infeksius, Fardu Kifayah Dilaksanakan Ustaz RS

Banda Aceh-Jenazah korban Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) sangat infeksius. Setiap tetes cairan jenazah itu mengandung jutaan virus corona yang dapat menginfeksi orang lain.

Karena itu, fardu kifayah jenazah dilaksanakan ustaz rumah sakit untuk melindungi keluarga jenazah dan masyarakat sekitarnya.

Demikian disampaikan Juru Bicara Gugus Tugas COVID-19 Pemerintah Aceh, Saifullah Abdulgani, begitu ia mendapat informasi ada pasien korban COVID-19 yang meninggal di RSUZA Banda Aceh sekira pukul 17.30 WIB, Sabtu (18/07/2020), namun pihak keluarga berkeberatan di-fardu kifayah-kan sesuai Protokol Kesehatan.

“Tim Gugus Tugas COVID-19 RSUZA sedang bermusyawarah dengan pihak keluarga, semoga fardu kifayah dapat dilaksanakan di rumah sakit,” ujarnya.

Ia menjelaskan, Kasus 146 COVID-19 Aceh itu, perempuan (73), warga Aceh Besar. Keterangan dari Koordinator Tim Pelayanan Penyakit Infeksi Emerging RSUZA, dr Novina Rahmawati, M.Si,Med, Sp.THT pasien tiba pada pukul 14.30 WIB. Hasil foto dada menunjukkan viral load sangat tinggi, dan hasil Tes Cepat Molekuler (TCM) juga positif COVID-19, urai dia.

“TCM itu seperti real time polymerase chain reaction (RT-PCR) juga. Yang diperiksa virus dalam cairan nasofaring dan orofaring juga,” katanya lagi mengutip Wadir Pelayanan Medik RSUZA, dr Endang Mutiawati, Sp.S (K).

Akumulasi kasus
Saifullah merilis jumlah kasus COVID-19 di Aceh secara akumulatif per 18 Juli 2020, Pukul 19.00 WIB, sebanyak 146 orang. Rinciannya, 69 orang sedang dalam perawatan medis, 68 orang sudah sembuh, dan 9 orang meninggal dunia.

“Jumlah meninggal menjadi 9 orang, termasuk yang baru meninggal dunia di RSUZA Banda Aceh, sore ini,” kata Saifullah.

Sementara jumlah Orang Dalam Pemantauan (ODP) sebanyak 2.327 orang. Rinciannya, 28 sedang menjalani isolasi mandiri, dan 2.299 telah selesai masa isolasi dan pengawasan.

Sedangkan jumlah Pasien Dalam Pengawasan sebanyak 134 orang. Rinciannya, 3 orang masih dirawat di rumah sakit rujukan Covid-19 provinsi dan kabupaten/kota, 130 orang sudah sehat, dan 1 orang meninggal dunia. []

(Editor | Redaksi)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed