oleh

Kondom Langka saat Pandemi COVID-19, Bahaya ‘Kebobolan’ Mengintai

LANGKANYA produksi kondom tengah mencapai krisis di saat pandemi COVID-19. Imbauan untuk bekerja di rumah membuat banyak pabrik termasuk perusahaan tempat membuat kondom, menutup dan mengganggu jalannya proses produksi.

Malaysia, salah satu negara yang cukup diperhitungkan sebagai produsen dan sumber suplai kondom, diketahui tengah menjalani lockdown. Hal itu dilakukan akibat tingginya infeksi penularan virus corona jenis baru yang mencapai angka tertinggi di Asia Tenggara, seperti dikutip VIVA.CO.ID dari Straits Times.

Hal ini juga mengganggu produksi perusahaan untuk alat kontrasepsi terbesar, Karex. Perusahaan itu hanya mencapai produksi kurang dari 200 juta kondom.

“Dunia akan mengalami krisis kondom,” ujar chief executive Karex, Goh Miah Kiat.

Menurutnya, krisis kondom bukan hal yang harus dianggap sepele. Di tengah pandemi COVID-19 dengan imbauan menjauhi kerumunan, banyak pasangan yang menghabiskan waktu lebih banyak di rumah. Minimnya produksi kondom bisa menimbulkan masalah kesehatan baru.

“Krisis kondom atau alat kontrasepsi lain dapat memicu peningkatan kasus kehamilan tak direncanakan, dengan potensi fasilitas kesehatan yang minim dan konsekuensi sosial di tengah pandemi,” ujar juru bicara UN Population Fund.

Ia mengatakan, program pemerintah untuk membentuk keluarga berencana adalah kunci keefektifan produktivitas sumber daya manusia. Tak hanya itu, risiko penyakit menular lain juga bisa mengintai seperti HIV.

“Akan ada risiko peningkatan kasus aborsi ilegal dan risiko penyakit menular seksual dan HIV,” imbuhnya. []

(Sumber | VIVA.CO.ID)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed