oleh

Prabowo-Sandi Memilih Jadi Anak Buah Jokowi, AHY Harus Ambil Simbol Oposisi

Jakarta-Masuknya kontestan Pilpres 2019 Prabowo Subianto – Sandiaga Uno ke Kabinet Indonesia Maju dianggap kurang menguntungkan dari sisi elektoral untuk bersaing di Pilpres 2024. Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) harus ambil simbol oposisi karena publik tak suka sikap abu-abu.

Direktur Eksekutif Parameter Politik Indonesia Adi Prayitno menilai, masuknya duet Prabowo-Sandi ke kabinet mempersulit elektabilitas mereka di 2024. Bahkan, citra dan elektabilitas keduanya bisa berkurang seiring dengan hadirnya figur di luar pemerintah seperti Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) .

“AHY punya kesempatan yang sama menderek elektabilitasnya meski di luar pemerintahan,” jelas Adi saat dihubungi SINDOnews, Minggu (27/12/2020).

Adi menuturkan, sikap AHY dan tokoh lain tinggal menempatkan positioning yang jelas, di tengah pemilih yang terbelah dan yang tak suka sikap abu-abu dari elite negeri ini.

Menurut Adi, itu artinya sikap AHY dan Demokrat mesti berwajah oposan dan konsisten mengambil jarak tegas dengan penguasa. “Pemilih akan suka jika AHY dan Demokrat ambil alih simbol oposisi. Ini yang belum dimainkan,” tandas analis politik asal UIN Jakarta ini. []

(Sumber | SINDONEWS.COM)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed