oleh

Seratusan ASN Setda Aceh Donor Darah

Banda Aceh-Sebanyak 126 Aparatur Sipil Negara (ASN) PNS dan Non PNS di lingkungan Sekretariat Daerah Aceh melakukan aksi donor darah di Klinik Kantor Gubernur Aceh, Rabu (03/06/2020).

Aksi tersebut dilakukan untuk menindaklanjuti imbauan Plt Gubernur Aceh terkait donor darah agar kebutuhan darah di Banda Aceh dan Aceh tercukupi.

Dari kegiatan donor darah tersebut PMI berhasil mengumpulkan sebanyak 81 kantong darah, di antaranya 16 kantong golongan darah A, 26 kantong golongan darah B, 4 kantong golongan darah AB dan 35 kantong golongan darah O, dan sisanya 45 orang tidak bisa mendonorkan darahnya dengan alasan medis.

Kepala Biro Humas dan Protokol Setda Aceh, Muhammad Iswanto, S.STP, MM

Kepala Biro Humas dan Protokol Setda Aceh, Muhammad Iswanto, mengatakan gerakan donor darah tersebut merupakan tindaklanjut dari imbauan Pelaksana Tugas Gubernur Aceh Nova Iriansyah, agar ASN dan tenaga Non ASN lingkup Pemerintah Aceh rutin melakukan donor darah, agar stok darah di PMI tercukupi.

Karena itu, Iswanto juga mengajak seluruh elemen masyarakat  agar dapat mendonorkan darahnya di rumah sakit atupun di kantor PMI terdekat agar persediaan darah di Aceh tercukupi dan dapat membantu orang orang yang membutuhkan.

Ia mengatakan, menipisnya ketersediaan stok darah di PMI dikarenakan masih rendahnya minat masyarakat untuk mendonorkan darahnya serta diperparah dengan kondisi pandemi Covid-19 di Aceh, sehingga pendonor mulai berhenti mendonorkan darah untuk sementara akibat pembatasan aktifitas selama ini.

“Ini adalah bentuk komitmen kami sebagai ASN dan Tenaga Kontrak dalam lingkup Pemerintah Aceh, nantinya kami akan menjadikan donor darah ini sebagai rutinitas, supaya ketersediaan darah di PMI dapat tercukupi dan dapat membantu orang yang membutuhkan,” kata Muhammad Iswanto.

Iswanto juga mengatakan, sebagai bentuk apresiasi bagi pendonor darah di PMI, nantinya pihak PMI akan memberikan penghargaan kepada setiap individu yang telah mendonorkan darahnya secara sukarela sebanyak 25, 50, 75 dan 100 kali donor. Khusus pendonor yang sudah mencapai 100 kali, Pemerintah melalui Kementerian Sosial akan memberikan Satyalencana Kebaktian Sosial.

Sebelumnya, Sekda Aceh, Taqwallah, saat monitoring langsung kegiatan Donor darah pagi tadi di klinik Setda Aceh,  menyampaikan, dalam 1 pekan kedepan seluruh jajaran SKPA nantinya akan terus melakukan donor sesuai jadwal yang sudah disampaikan kepada PMI.

Ketua PMI Kota Banda Aceh Qamaruzzaman Hagni, mengaku sangat terbantu dengan gebrakan yang diprakarsai oleh Plt Gubernur Aceh Nova Iriansyah dan Sekretaris Daerah Aceh Taqwallah tersebut sehingga persediaan stok darah di PMI dapat terpenuhi.

“Kami dari PMI Kota Banda Aceh sangat berterima kasih kepada Pemerintah Aceh dalam hal ini Plt Gubernur dan Sekda Aceh yang sudah melakukan gebrakan mendonorkan darah bagi ASN dan Non ASN di lingkup Pemerintah Aceh yang sudah berjalan selama 4 hari. Ini merupakan gebrakan yang luar biasa dan pertama kalinya dilakukan secara masal,” kata Qamaruzzaman Hagni.

Qamaruzzaman berharap, aksi donor darah ini bisa dilakukan secara rutin setiap 2 bulan sekali sehingga stok darah yang dibutuhkan rumah sakit di Banda Aceh, Aceh Besar dapat terpenuhi.

Ia mengatakan, Setiap harinya kebutuhan darah di Banda Aceh dan Aceh Besar memerlukan 100 sampai 150 kantong darah, namun itu tidak tercukupi akibat pandemi Covid 19 sehingga membuat masyarakat sedikit khawatir melakukan donor darah.

“Mereka khawatir donor takut terpapar Covid-19, tapi kita selalu katakan bahwa tidak akan tertular dan kita selalu terapkan protokol kesehatan, jadi tidak perlu khawatir,” ujar Qamaruzzaman. []

(Editor | Redaksi)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed